obat aborsi 1 minggu-telat haid


Aborsi adalah salah satu topik yang telah diperdebatkan sejak jaman dahulu. Apakah itu baik atau buruk dan apakah wanita perlu menjalani aborsi masih tetap menjadi pertanyaan yang harus dijawab. Banyak negara mencegah aborsi bahkan sekarang. Sementara yang mungkin bisa membantu dalam banyak hal, beberapa kali kesehatan wanita itu sendiri dalam bahaya. Pada waktu itu, aborsi bisa menjadi satu-satunya cara untuk menjamin keamanan wanita.

Jadi, ketika perempuan harus menjalani aborsi?

menggugurkan kandungan 1 bulan Pada kenyataannya, itu semua tergantung pada situasi wanita dan bayinya menemukan diri mereka di. Aborsi dapat menjadi cara terbaik keluar jika situasi yang terlalu kritis. Namun, banyak negara ini juga bisa menjadi kutukan virtual sebagai pasangan mengaborsi anak mereka ketika mereka datang untuk tahu itu seorang gadis. Hal ini telah membuat masalah aborsi janin perempuan satu melekat.

Jadi, apa PBB berpikir tentang hal ini?

PBB telah mengambil pandangan yang agak liberal pada konsep aborsi. Di Den Haag Forum PBB, diselenggarakan dari 08-12 Februari 1999, itu menyatakan bahwa Aborsi akan ditafsirkan sebagai Hak Universal, dan kehamilan paksa harus dianggap sebagai kejahatan internasional. Hal itu juga diratifikasi oleh 177 negara anggota PBB.

Hal ini dapat dilihat dengan sangat baik bahwa PBB telah mengambil cara yang bertujuan melindungi perempuan dari kehamilan yang tidak perlu dan ditegakkan. Dalam laporan lain oleh PBB yang diterbitkan pada bulan Februari 2014, Sekretariat PBB telah mendesak negara-negara anggotanya untuk menghapus "tidak perlu" pembatasan aborsi. Hal ini juga telah diberitahu untuk negara-negara anggota untuk melegalkan aborsi di wilayah mereka. Menurut laporan, PBB telah diteruskan pandangannya mengatakan bahwa jika cara mencegah kehamilan 1 minggu aborsi dilakukan ilegal, itu akan menjadi tidak adil untuk para wanita yang sangat ingin menghentikan kehamilan mereka.

Menurut statistik PBB, menerapkan pembatasan keras terhadap aborsi hanya mengakibatkan menjadi semakin banyak perempuan yang ingin menghentikan kehamilan mereka. Mereka menggunakan cara-cara ilegal yang, pada gilirannya, menghasilkan ke kematian dapat dicegah. aborsi tidak aman mengambil nyawa sekitar 47.000 wanita setiap tahun di seluruh dunia. Terutama, anak-anak dan perempuan dari negara-negara terbelakang menemukan diri mereka di bawah banyak risiko.

Dalam banyak hal, PBB telah diupayakan untuk membuat aborsi hak universal hukum untuk semua orang, oleh berkaitan dengan Hak atas Kesehatan. Namun, sebagai kenyataan pahit, hanya 50% dari negara-negara telah benar-benar mengambil langkah-langkah untuk menyediakan fasilitas aborsi aman untuk perempuan dan telah benar-benar membuat undang-undang liberal untuk mendukung mereka.
Latest
Previous
Next Post »